Solusi Penglihatan


Bantuan
Daftar
Login
Mulai Uji Coba Gratis
TFS
daftar blog

Microsoft TFS (Azure DevOps)

Blog | 6 menit membaca
Ditulis oleh admin

Daftar Isi

Mengubah ide menjadi perangkat lunak yang berfungsi membutuhkan banyak pekerjaan, dan tetap berada di jalur yang benar hingga garis finis hanya mungkin jika semua anggota tim tahu persis apa yang harus mereka lakukan dan berkolaborasi satu sama lain. Memiliki akses ke alat yang mumpuni untuk mengelola proyek pengembangan perangkat lunak kolaboratif dapat menjadi perbedaan antara keberhasilan proyek dan kegagalan proyek, dan Microsoft TFS/Azure DevOps telah muncul sebagai pilihan populer di kalangan pengembang perangkat lunak.

Apa itu Microsoft TFS (Azure DevOps)?

Microsoft Team Foundation Server, atau singkatnya Microsoft TFS, pertama kali dirilis pada tahun 2005 untuk menyediakan manajemen kode sumber, manajemen persyaratan, manajemen proyek, pelaporan, pembuatan otomatis, manajemen lab, pengujian, dan kemampuan manajemen rilis untuk tim pengembangan perangkat lunak dari semua ukuran .

Ini menonjol dari penawaran serupa lainnya dengan kemampuannya untuk digunakan sebagai backend ke berbagai lingkungan pengembangan terintegrasi (IDE), tetapi bekerja paling baik bila digunakan dengan Microsoft Visual Studio atau Eclipse. Dengan Microsoft TFS, tim dapat membuat dan mengelola item kerja, epik, cerita, tugas proyek, dan lainnya agar tetap berada di jalur yang benar dari awal hingga akhir.

Versi Microsoft TFS yang dirilis setelah September 2018 disebut Azure DevOps Server dan Azure DevOps Services. Yang pertama tersedia solusi lokal yang membawa kekuatan Azure DevOps ke lingkungan khusus. Yang terakhir adalah layanan cloud yang berjalan di platform cloud Microsoft, Azure. Ini berbagi kode yang sama dengan versi lokal tetapi tidak memerlukan pengaturan apa pun karena pengguna cukup masuk dengan akun Microsoft mereka dan langsung mengatur lingkungan dan membuat proyek.

Fitur Utama Microsoft TFS (Azure DevOps)

Microsoft TFS adalah solusi pelacakan kerja, berbagi kode, dan pengiriman perangkat lunak penuh fitur yang menawarkan banyak koleksi alat yang dirancang untuk membuat pengembangan perangkat lunak kolaboratif lebih mudah dan efisien. Ini mendukung berbagai bahasa pemrograman, termasuk C#, Python, dan Java, memungkinkan pengembang untuk mengekspresikan diri mereka dalam bahasa yang mereka rasa paling percaya diri untuk digunakan.

Manajemen Kode Sumber

Microsoft TFS terintegrasi dengan Git, memungkinkan untuk mengkloning repositori, menambahkan kode, dan membuat cabang tanpa memerlukan alat pihak ketiga. Kolaborasi lintas tim dan berbagi kode dapat dimaksimalkan dengan menemukan kode di semua proyek dan menggunakan filter, kode pratinjau, riwayat tampilan, dan fitur peningkatan manajemen kode sumber lainnya. Pengguna dapat menetapkan kebijakan cabang untuk meminta tinjauan kode atau secara otomatis menambahkan pengulas, dan menggunakan permintaan tarik untuk meninjau dan menggabungkan kode cabang ke cabang master.

Integrasi-kode-sumber-visual
Integrasi-kode-sumber-visual

Manajemen Persyaratan

Karena Microsoft TFS terintegrasi dengan Excel, Project, dan PowerPoint, klien dapat mengilustrasikan persyaratan mereka dengan alat yang sudah dikenal dan izin dapat diberikan kepada pengguna individu berdasarkan persyaratan yang ada. Berkat widget yang dapat dikonfigurasi, persyaratan dapat dengan mudah dilacak langsung dari dasbor.

Manajemen Proyek

Microsoft TFS mendukung manajemen proyek tangkas dan air terjun, menampilkan alur kerja yang dapat disesuaikan yang terdiri dari serangkaian status, transisi yang valid antara status, dan alasan untuk mentransisikan item kerja ke status yang dipilih. Manajer proyek dapat membuat dan mengatur backlog, memperkirakan pekerjaan yang harus diselesaikan dalam sprint mendatang menggunakan alat perkiraan, memvisualisasikan ide di papan cerita, dan umumnya merencanakan pekerjaan dengan cara yang paling sesuai untuk mereka.

Pelaporan

Microsoft TFS memungkinkan untuk melacak kualitas perangkat lunak yang sedang dikembangkan dengan laporan komprehensif dengan menggunakan laporan siap pakai di Layanan Pelaporan SQL Server yang menggabungkan metrik dari item kerja, kontrol versi, hasil pengujian, dan pembuatan. Wawasan tentang seberapa banyak pekerjaan yang ditangani tim dalam sprint atau rilis disediakan oleh laporan manajemen Proyek, yang pembuatan dan aksesnya dapat dikontrol per pengguna.

Build Otomatis

Pembuatan otomatis mendukung pembuatan, pengujian, dan pelepasan perangkat lunak dengan kecepatan dan frekuensi yang lebih tinggi, dan dapat ditingkatkan dengan skrip untuk menambahkan logika bisnis ke proses pembuatan. Kebijakan retensi secara otomatis menghapus build lama yang sudah selesai untuk meminimalkan kekacauan, dan izin build granular menentukan siapa yang dapat menentukan, menghapus, dan mengelola build.

Manajemen Lab

Diperkenalkan di Microsoft TFS 2010, Manajemen Lab memungkinkan pengembang untuk menyebarkan dan menguji aplikasi mereka di mesin virtual. Selama bertahun-tahun, Manajemen Lab telah ditingkatkan dengan integrasi Azure, ekstensibilitas titik akhir layanan, dan fitur lain yang menjadikannya bagian integral dari Manajemen Bangun dan Rilis.

pengujian

Microsoft TFS menampilkan kemampuan pengujian yang komprehensif, mendukung pengujian eksplorasi, manual, sistem, dan penerimaan pengguna untuk aplikasi apa pun, dalam bahasa apa pun. Tes UI berkode dapat dibuat menggunakan Visual Studio untuk menguji antarmuka pengguna aplikasi, sementara Azure Test Plans menyederhanakan pembuatan tes eksplorasi. Lingkungan pengujian yang dapat disesuaikan memungkinkan untuk menentukan kombinasi perangkat keras dan perangkat lunak yang paling mewakili lingkungan target.

Kemampuan Manajemen Rilis

Microsoft TFS membantu pengembang mengurangi waktu ke pasar dengan memperkenalkan kelincahan yang lebih besar ke dalam proses rilis. Aplikasi dapat digunakan di seluruh platform ke semua lingkungan pipeline hanya dengan satu pilihan, dan riwayat audit lengkap dari semua aktivitas yang dilakukan pada rilis dengan log rilis terperinci dan pelacakan persetujuan memastikan keterlacakan yang sempurna.

Kebutuhan akan Alat RM Khusus

Sementara Microsoft TFS menyediakan alat yang diperlukan untuk mengelola persyaratan, antarmuka dan fungsionalitas sisi klien tidak ada. Kabar baiknya adalah bahwa kesenjangan manajemen persyaratan dapat dengan mudah dijembatani dengan dedikasi alat RM, seperti Persyaratan Visi.

Dasbor pada Persyaratan Visure ALM

Visure dan Microsoft TFS (Azure DevOps)

Platform Visure memungkinkan Anda menggunakan metode dan alat yang sudah Anda kenal, memungkinkan Anda bekerja dengan cara yang Anda inginkan dan bukan seperti yang dipaksakan oleh vendor Anda kepada Anda. Menghubungkan persyaratan dengan tugas pengembangan sambil mengakomodasi tim dan budaya yang berbeda.

Visure menghilangkan kebutuhan akan sinkronisasi manual dan meningkatkan produktivitas dengan mengotomatiskan tugas yang berulang dan memigrasikan data di antara alat disiplin serupa.

Kesimpulan

Persyaratan Visure menjembatani kesenjangan persyaratan Microsoft TFS, memberikan dukungan integral untuk proses persyaratan lengkap dan memungkinkan pengguna untuk tetap menggunakan alat mereka sendiri sambil menjaga semuanya terpusat.


Jangan lupa untuk membagikan postingan ini!

Atasan

Menerapkan Praktik Terbaik AI Untuk Mengoptimalkan Persyaratan Avionik

September 12th, 2024

11 pagi EST | 5 CEST | 8 PST

Fernando Valera

Fernando Valera

CTO, Solusi Visi

Reza Madjidi

Reza Madjidi

CEO, ConsuNova Inc.

Pendekatan Terintegrasi dengan Visure Solutions dan ConsuNova Inc.

Pelajari bagaimana AI membantu dalam Mengoptimalkan Persyaratan Avionik untuk Lepas Landas & Pendaratan yang Aman