Solusi Penglihatan


Bantuan
Daftar
Login
Mulai Uji Coba Gratis

Mengotomatiskan Proses Bukti Kepatuhan Anda untuk DO-254

Mengotomatiskan Proses Bukti Kepatuhan Anda untuk DO-254

Daftar Isi

Pengantar

Kepatuhan terhadap standar DO-254 untuk perangkat keras elektronik di udara sangat penting untuk memastikan keselamatan dan keandalan dalam penerbangan sipil. Namun, mencapai kepatuhan dapat menjadi proses yang memakan waktu dan sumber daya intensif. Mengotomatiskan proses pembuktian kepatuhan dapat membantu organisasi merampingkan upaya kepatuhan mereka, mengurangi biaya, dan meningkatkan kualitas keseluruhan perangkat keras mereka.

Proses pembuktian kepatuhan terhadap standar DO-254 bisa menjadi proses yang rumit dan memakan waktu. Ini melibatkan pengumpulan dan pengorganisasian sejumlah besar data untuk menunjukkan bahwa desain perangkat keras elektronik di udara memenuhi persyaratan standar. Namun, dengan kemajuan teknologi, otomatisasi proses pembuktian kepatuhan telah menjadi pilihan yang layak. Pada artikel ini, kami akan mengeksplorasi manfaat mengotomatiskan proses bukti kepatuhan Anda untuk DO-254 dan bagaimana hal itu dapat menghemat waktu dan mengurangi kesalahan.

Dalam artikel ini, kami akan membahas bagaimana mengotomatiskan proses bukti kepatuhan dapat menguntungkan organisasi dan memberikan panduan tentang cara menerapkan proses kepatuhan otomatis.

Apa itu DO-254 dan Bukti Kepatuhan?

DO-254 adalah standar yang menetapkan persyaratan untuk jaminan desain perangkat keras elektronik udara. Ini mencakup desain, pengembangan, dan verifikasi sistem elektronik kompleks yang digunakan dalam aplikasi lintas udara. Standar tersebut memastikan bahwa perangkat keras elektronik yang digunakan dalam sistem lintas udara dirancang, dikembangkan, dan diverifikasi untuk memenuhi tingkat keamanan dan keandalan tertinggi.

Standar DO-254 dipecah menjadi lima tingkat jaminan desain, dari Level A (paling ketat) hingga Level E (paling tidak ketat). Tingkat jaminan desain yang diperlukan bergantung pada kekritisan perangkat keras yang dirancang dan dampaknya terhadap keseluruhan sistem.

Proses bukti kepatuhan untuk DO-254 melibatkan pengumpulan bukti yang menunjukkan bahwa desain perangkat keras memenuhi persyaratan yang ditentukan dalam standar. Bukti ini dapat mencakup dokumen desain, laporan pengujian, dan bentuk dokumentasi lainnya.

Manfaat Mengotomatiskan Proses Bukti Kepatuhan

Mengotomatiskan bukti proses kepatuhan menawarkan beberapa manfaat bagi organisasi. Beberapa manfaat tersebut antara lain:

  1. Peningkatan Efisiensi – Mengotomatiskan proses kepatuhan mengurangi waktu dan upaya yang diperlukan untuk melakukan tugas manual, seperti meninjau dokumen dan persyaratan pelacakan. Otomasi juga membantu organisasi mengurangi kesalahan dan ketidakkonsistenan dengan menyediakan sistem terstandar dan tersentralisasi untuk mengelola aktivitas kepatuhan.
  2. Pengurangan Biaya – Mengotomatiskan proses kepatuhan dapat membantu organisasi mengurangi biaya dengan menghilangkan kebutuhan tenaga kerja manual dan mengurangi risiko ketidakpatuhan. Otomasi juga mengurangi waktu yang diperlukan untuk aktivitas kepatuhan, memungkinkan organisasi menyelesaikan proyek lebih cepat dan dengan biaya lebih rendah.
  3. Peningkatan Kualitas – Mengotomatiskan proses kepatuhan memastikan bahwa semua aktivitas kepatuhan dilakukan secara konsisten dan akurat. Otomasi juga memberi organisasi visibilitas waktu nyata ke dalam aktivitas kepatuhan, memungkinkan mereka mengidentifikasi dan mengatasi masalah dengan lebih cepat.

Tantangan dengan Bukti Kepatuhan Manual

Bukti kepatuhan manual dapat menjadi proses yang rumit dan memakan waktu, terutama untuk industri seperti kedirgantaraan di mana standar peraturan ketat dan ketat. Ada beberapa tantangan terkait dengan bukti kepatuhan manual, termasuk:

  1. Peningkatan Risiko Kesalahan: Bukti kepatuhan manual dapat rentan terhadap kesalahan dan ketidakkonsistenan, terutama saat menangani volume data yang besar. Hal ini dapat mengakibatkan cacat desain, keterlambatan penyelesaian proyek, dan peningkatan biaya.
  2. Kesulitan dalam Mengelola Dokumentasi: Kepatuhan memerlukan sejumlah besar dokumentasi, yang mungkin sulit dikelola secara manual. Hal ini dapat menyebabkan dokumentasi yang hilang atau salah, yang dapat mengakibatkan penundaan atau bahkan ketidakpatuhan terhadap peraturan.
  3. Kurangnya Ketertelusuran: Tanpa ketertelusuran otomatis, akan sulit untuk menetapkan jejak audit yang jelas dan konsisten yang menunjukkan kepatuhan terhadap peraturan. Metode manual dapat mengakibatkan kesenjangan atau ketidakkonsistenan data, membuatnya sulit untuk melacak perubahan dan memastikan konsistensi data di seluruh proses.
  4. Konsumsi Biaya dan Waktu Tinggi: Bukti kepatuhan secara manual dapat menjadi proses yang memakan waktu yang memerlukan investasi besar dalam sumber daya dan personel. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan biaya dan keterlambatan penyelesaian proyek.
  5. Kesulitan dalam Dapat Digunakan Kembali: Bukti kepatuhan manual dapat menjadi tantangan untuk menggunakan kembali dokumentasi dan menguji kasus dari proyek sebelumnya, yang dapat menyebabkan redudansi dalam pekerjaan dan meningkatkan biaya proyek.
  6. Kurangnya Konsistensi: Bukti kepatuhan manual sering tunduk pada interpretasi dan penilaian individu, yang dapat menyebabkan ketidakkonsistenan dalam penerapan persyaratan peraturan. Hal ini dapat menyebabkan perbedaan antara tim dan bahkan dalam satu proyek, yang mengakibatkan masalah kepatuhan dan pengerjaan ulang.
  7. Kesulitan dalam Penskalaan: Karena ukuran dan kompleksitas proyek meningkat, akan sulit untuk menskalakan bukti kepatuhan manual. Hal ini dapat mengakibatkan kebutuhan sumber daya tambahan, peningkatan biaya, dan keterlambatan penyelesaian proyek.

Menerapkan Proses Bukti Kepatuhan Otomatis

Menerapkan proses bukti kepatuhan otomatis memerlukan perencanaan dan pelaksanaan yang cermat. Berikut adalah beberapa langkah utama yang dapat dilakukan organisasi untuk menerapkan proses kepatuhan otomatis:

  1. Tetapkan Persyaratan Kepatuhan – Langkah pertama dalam mengotomatiskan proses kepatuhan adalah menentukan persyaratan kepatuhan yang harus dipenuhi oleh sistem. Ini melibatkan penetapan seperangkat kriteria kepatuhan, seperti persyaratan, standar desain, dan protokol pengujian.
  2. Pilih Alat Kepatuhan Otomatis – Organisasi harus memilih alat kepatuhan otomatis yang dapat membantu mereka mengelola dan mengotomatiskan aktivitas kepatuhan mereka. Ada banyak alat kepatuhan otomatis yang tersedia, mulai dari sistem manajemen dokumen sederhana hingga sistem manajemen kepatuhan yang komprehensif.
  3. Konfigurasikan Alat Kepatuhan – Setelah alat kepatuhan otomatis dipilih, alat tersebut harus dikonfigurasi untuk memenuhi persyaratan kepatuhan khusus organisasi. Ini melibatkan pengaturan kriteria kepatuhan, menetapkan alur kerja dan proses persetujuan, dan mengonfigurasi sistem untuk menghasilkan laporan dan metrik kepatuhan.
  4. Integrasikan dengan Sistem Lain – Organisasi harus mengintegrasikan alat kepatuhan otomatis dengan sistem lain, seperti manajemen persyaratan, desain, dan alat pengujian. Ini memastikan bahwa semua aktivitas kepatuhan terkoordinasi dan bahwa data kepatuhan akurat dan terkini.
  5. Latih Pengguna – Organisasi harus melatih pengguna tentang cara menggunakan alat kepatuhan otomatis secara efektif. Ini melibatkan penyediaan pelatihan tentang fungsionalitas sistem, alur kerja, dan kemampuan pelaporan.
  6. Memantau dan Memelihara Sistem – Terakhir, organisasi harus memantau dan memelihara sistem kepatuhan otomatis untuk memastikan bahwa sistem tersebut terus memenuhi kebutuhan mereka. Ini melibatkan melakukan audit rutin, meninjau laporan kepatuhan, dan membuat pembaruan yang diperlukan pada sistem.

Platform ALM Persyaratan Visi

Persyaratan Penglihatan ALM adalah platform manajemen persyaratan lengkap yang mendukung pengembangan proyek perangkat keras dan perangkat lunak seperti yang dipersyaratkan oleh DO-254. Platform menyediakan semua yang diperlukan untuk mengelola persyaratan, mulai dari menangkap kebutuhan pengguna dan persyaratan sistem hingga memvalidasinya untuk memastikan kepatuhan terhadap DO-254. Persyaratan Visure ALM menawarkan fitur seperti analisis ketertelusuran, analisis dampak, kontrol versi, dan templat dokumentasi yang dirancang secara eksplisit untuk proyek DO-254.

Selain itu, ini mencakup mesin otomasi terintegrasi untuk mengotomatisasi proses seperti pelaksanaan uji verifikasi dan pembuatan laporan. Dengan Visure Requirements ALM, organisasi dapat dengan mudah mendapatkan visibilitas ke dalam proyek mereka dan memastikan bahwa semua standar peraturan terpenuhi. Ini akan memberikan kepercayaan yang lebih besar saat merilis produk ke pasar dan mengurangi risiko yang terkait dengan proyek DO-254.

Dengan menggunakan Visure Requirements ALM for DO-254, organisasi dapat memperoleh manfaat dari platform intuitif yang membantu memastikan kepatuhan penuh terhadap semua persyaratan peraturan yang berlaku, serta visibilitas yang lebih besar ke dalam proyek mereka dan waktu pemasaran yang lebih cepat. Selain itu, ini memberikan cara yang lebih efisien untuk mengelola proyek sambil mengurangi biaya yang terkait dengan pengembangan. Pada akhirnya, Visure Requirements ALM adalah solusi ideal untuk mengembangkan perangkat keras dan perangkat lunak yang sesuai dengan standar DO-254.

Persyaratan Visure adalah alat komprehensif yang memfasilitasi pengembangan dan verifikasi sistem tertanam avionik. Alur kerja berbasis peran visualnya menyelaraskan proses dan alat untuk memastikan ketertelusuran persyaratan yang lancar mulai dari pengembangan dan spesifikasi hingga penerapan dan penyempurnaan. Dengan Persyaratan Visure, Anda dapat dengan mudah berintegrasi dengan alat siklus hidup lainnya, menerapkan kebijakan ketertelusuran di semua Tingkat Jaminan Desain (DAL), dan menstandarkan proses yang terkait dengan DO-254.

Daftar periksa otomatis alat membantu mengelola kepatuhan dengan mengintegrasikan daftar periksa mitra DER dan mengukur kualitas persyaratan dengan penyelarasan penegakan AI. Pelacakan kemajuan end-to-end Visure Requirements meningkatkan produktivitas dan penyelarasan tim sementara menggunakan kembali persyaratan untuk kepatuhan di seluruh proyek menghemat waktu dan tenaga. Anda juga dapat mengotomatiskan verifikasi tugas untuk DO-254 dengan Solusi Manajemen Tes pihak ketiga. Secara keseluruhan, Persyaratan Visure merampingkan proses DO-254, memastikan kepatuhan, dan meningkatkan produktivitas.

Kesimpulan

Mengotomatiskan proses bukti kepatuhan untuk DO-254 dapat membantu organisasi merampingkan upaya kepatuhan mereka, mengurangi biaya, dan meningkatkan kualitas keseluruhan perangkat keras mereka. Dengan menentukan persyaratan kepatuhan, memilih alat kepatuhan otomatis, mengonfigurasi alat, mengintegrasikan dengan sistem lain, melatih pengguna, serta memantau dan memelihara sistem, organisasi dapat berhasil menerapkan proses kepatuhan otomatis dan mencapai kepatuhan dengan standar DO-254.

Jangan lupa untuk membagikan postingan ini!

Atasan

Menerapkan Praktik Terbaik AI Untuk Mengoptimalkan Persyaratan Avionik

September 12th, 2024

11 pagi EST | 5 CEST | 8 PST

Fernando Valera

Fernando Valera

CTO, Solusi Visi

Reza Madjidi

Reza Madjidi

CEO, ConsuNova Inc.

Pendekatan Terintegrasi dengan Visure Solutions dan ConsuNova Inc.

Pelajari bagaimana AI membantu dalam Mengoptimalkan Persyaratan Avionik untuk Lepas Landas & Pendaratan yang Aman