Solusi Penglihatan


Bantuan
Daftar
Login
Mulai Uji Coba Gratis

Apa itu Pengujian Regresi? Definisi dan Alat Teratas

Daftar Isi

Apa itu Pengujian Regresi? Definisi dan Alat Teratas

Pengantar

Dalam dunia pengembangan perangkat lunak, Regression Testing adalah istilah yang cukup sering terdengar. Tapi apa sebenarnya artinya? Pengujian regresi adalah proses pengujian produk perangkat lunak setelah perubahan dilakukan untuk memastikan bahwa tidak ada bug baru yang diperkenalkan sebagai akibat dari perubahan tersebut. Jenis pengujian ini sangat penting untuk menghasilkan produk perangkat lunak berkualitas tinggi. Dalam posting blog ini, kita akan membahas pengujian regresi secara lebih rinci dan memberikan gambaran umum tentang beberapa alat teratas yang tersedia untuk pengujian regresi.

Apa itu Pengujian Regresi?

Pengujian Regresi biasanya merupakan jenis pengujian perangkat lunak yang digunakan saat mengonfirmasi bahwa program terbaru atau perubahan terkait kode tidak memengaruhi fitur yang ada secara merugikan. Selama pengujian regresi, ditentukan bahwa perangkat lunak atau aplikasi berfungsi dengan baik sehubungan dengan perubahan baru dan perbaikan bug. Pengujian regresi terutama tentang menjalankan kembali kasus uji yang sudah dijalankan untuk mengonfirmasi apakah aplikasi berfungsi dengan benar.

Mengapa kita perlu melakukan pengujian regresi?

Ada beberapa alasan mengapa seseorang harus melakukan pengujian regresi. Tujuan utama dari pengujian regresi adalah untuk memastikan bahwa aplikasi berfungsi dengan baik ketika ada perubahan dalam kode. Kami harus menguji apakah kode yang dimodifikasi mempengaruhi bagian lain dari aplikasi atau tidak. Jika tidak, bagus! Tetapi jika itu terjadi, perubahan harus dilakukan sesuai dengan itu. Ini menghasilkan peningkatan kualitas produk dan konfirmasi bahwa masalah yang diperbaiki tidak akan terjadi lagi. 

Beberapa keuntungan melakukan pengujian regresi meliputi:

  • Memverifikasi bahwa setiap perubahan kode tidak berdampak negatif pada fitur lainnya.
  • Pastikan masalah yang berulang tidak terulang.
  • Selama pengujian, ini berfungsi sebagai teknik manajemen risiko.
  • Sederhana untuk dipelajari, dipahami, dan dievaluasi.

Apa efek samping dari pengujian regresi?

Dimana ada beberapa keuntungan dari melakukan pengujian regresi, ada beberapa kelemahan juga. 

  • Pengujian regresi harus dilakukan bahkan pada perubahan terkecil dalam aplikasi untuk menganalisis dampak dari perubahan tersebut. Ini kadang-kadang bisa sangat membuat frustrasi. 
  • Jika otomatisasi tidak digunakan dalam proyek, akan sangat membosankan untuk menjalankan satu kasus uji berulang kali. 

Tantangan saat Melakukan Pengujian Regresi

Pengujian regresi membantu mengidentifikasi bug sambil menambahkan fitur atau pembaruan baru ke basis kode yang ada, serta mengurangi kerusakan aplikasi dan kemacetan kinerja. Namun, saat melakukan tes Regresi, seorang penguji menghadapi beberapa tantangan.

Beberapa tantangan utama yang dihadapi oleh penguji meliputi:

  • Biaya dan Waktu di Muka: Saat fitur baru diperkenalkan, rangkaian uji regresi harus terus dioptimalkan. Akibatnya, jumlah kasus uji bervariasi, dan pengujian yang ada harus dijalankan kembali bersamaan dengan pengujian baru, yang membutuhkan waktu lama untuk diselesaikan. Pengujian paralel mungkin bermanfaat karena memungkinkan Anda untuk menjalankan kasus pengujian secara paralel di berbagai browser dan sistem operasi, menghemat waktu tunggu beberapa minggu.
  • Kompleksitas: Jumlah kasus uji dan kompleksitasnya meningkat seiring dengan semakin rumitnya proyek atau aplikasi. Akibatnya, butuh waktu lama untuk menerapkan dan memelihara.
  • Pemeliharaan: Saat aplikasi berkembang, jumlah kasus uji di suite uji Regresi meningkat. Akibatnya, menjaga kompleksitas dan waktu berjalan sangat penting.
  • Cakupan Lebih Besar: Kualitas pengujian regresi ditentukan oleh jenis rangkaian kasus uji yang telah Anda buat. Paket regresi harus diperbarui setiap kali ada build atau rilis. Sekarang, penguji akan kesulitan mengingat setiap perubahan, dan pengujian regresi tidak mungkin dilakukan tanpa itu. Itulah satu-satunya cara untuk mencakup semua elemen ini. Akibatnya, luasnya yang sangat besar adalah masalah yang signifikan.
  • Pendekatan Pengujian: Memilih pendekatan pengujian regresi terbaik sangat penting untuk keberhasilan. Anda mungkin memiliki akses ke sumber daya dan alat yang sangat baik, tetapi jika Anda tidak memiliki strategi yang kuat tentang kapan dan bagaimana melakukan pengujian regresi, Anda akan kesulitan. 

Jenis Pengujian Regresi

Jika kita ingin melakukan pengujian regresi, kita harus menemukan bug pada kode terlebih dahulu. Ketika bug diidentifikasi, tindakan yang tepat diambil untuk memperbaikinya. Setelah itu, kasus uji yang relevan dipilih dari rangkaian uji yang mencakup bagian kode yang dimodifikasi dan yang terpengaruh. Tujuh jenis pengujian regresi yang berbeda meliputi:

  • Tes ulang Semua – Salah satu cara melakukan pengujian regresi adalah dengan mengeksekusi ulang seluruh rangkaian pengujian. Ini sebenarnya adalah proses yang mahal karena membutuhkan lebih banyak waktu, sumber daya, dan upaya untuk menjalankan kembali seluruh rangkaian pengujian. Kegagalan yang terdeteksi dalam proses ini dilaporkan ke depan untuk diperbaiki. 
  • Pengujian Regresi Korektif – Pengujian Regresi Korektif adalah salah satu bentuk pengujian Regresi yang lebih sederhana yang membutuhkan sedikit usaha. Pengujian Regresi Korektif tidak melibatkan perubahan pada basis kode yang ada dan menambahkan fungsionalitas baru ke aplikasi. Anda hanya perlu menguji fungsionalitas yang ada dan kasus uji yang menyertainya daripada membuat yang baru.
  • Pengujian Regresi Unit – Pengujian Regresi Unit merupakan bagian integral dari pengujian Regresi di mana kode diuji secara terpisah. Semua interaksi, integrasi, dan dependensi lainnya dinonaktifkan saat melakukan pengujian Regresi unit, dan penekanannya adalah pada kode unit tunggal. Biasanya, pengujian ini dilakukan selama lalu lintas rendah dan jam tidak sibuk.
  • Pengujian Regresi Selektif – Pengujian Regresi Selektif menganalisis dampak kode yang ada dan efek dari kode baru dan yang sudah ada. Elemen umum seperti variabel dan fungsi dimasukkan ke dalam aplikasi untuk mengidentifikasi hasil cepat tanpa memengaruhi proses.
  • Pengujian Regresi Progresif – Kasus uji dibuat berdasarkan persyaratan uji regresi progresif. Ketika hanya ada perbaikan produk kecil, kasus uji baru dirancang tanpa mempengaruhi kode produk yang ada.
  • Selesaikan Pengujian Regresi – Beberapa perubahan kecil atau signifikan mungkin berdampak besar pada produk. Pengujian Regresi Lengkap digunakan dalam contoh ini ketika ada modifikasi signifikan pada kode saat ini. Ini membantu dalam perbaikan setiap modifikasi yang dibuat selama proses pengujian.
  • Pengujian Regresi Parsial – Ketika kode baru ditambahkan ke basis kode yang ada, pengujian Regresi parsial dilakukan. Ini membantu dalam penemuan bug kritis dalam kode yang ada dan memungkinkan mereka untuk diuji tanpa mempengaruhi sistem.

Bagaimana cara melakukan Pengujian Regresi?

Secara umum, tidak ada pola tetap untuk menerapkan pengujian regresi. Namun, ada beberapa metode pengujian regresi populer yang harus diingat oleh seorang analis QA.

Langkah 1: Seleksi Tes Regresi

Memilih di sini berarti memilih contoh pengujian yang perlu diuji ulang. Anda tidak akan menguji seluruh rangkaian pengujian, dan daftar pengujian yang dipilih akan dipengaruhi oleh perubahan kode sumber di setiap modul.

Terakhir, Anda membagi test case menjadi dua kategori: Test Case yang Dapat Digunakan Kembali dan Test Case yang Usang. Siklus pengujian berikutnya tidak akan menggunakan yang Usang, karena sudah usang.

Berikut adalah beberapa karakteristik umum dari kasus uji yang dapat digunakan kembali:

  • Sangat rawan kesalahan
  • Dapat memverifikasi fungsionalitas aplikasi
  • Telah berhasil dilakukan di masa lalu
  • Gagal pada tahap pengujian sebelumnya
  • Biasanya terkait dengan integrasi dan nilai batas

Langkah 2: Tentukan Waktu untuk Mengeksekusi Kasus Uji

Selanjutnya, Anda harus menghitung berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengeksekusi kasus uji yang dipilih. Pembuatan data uji, perencanaan pengujian regresi tim QA, dan evaluasi semua kasus uji adalah beberapa faktor yang mempengaruhi waktu eksekusi. 

Langkah 3: Identifikasi Kasus Uji yang dapat Diotomatisasi

Pada fase ini, tim QA dapat menentukan kasus uji mana yang dapat mereka otomatisasi setelah menganalisis temuan pengujian eksplorasi. Kasus pengujian otomatis lebih cepat daripada pengujian manual dan memungkinkan Anda untuk menggunakan kembali skrip yang sama berulang kali. Jadi, identifikasi dua kelompok kasus uji: (a) kasus uji manual dan (b) kasus uji otomatis.

Langkah 4: Prioritas Kasus Uji

Di sini, Anda menggabungkan semua kasus uji dan memberi peringkat. Misalnya, kasus uji prioritas tinggi adalah kasus yang memiliki kemungkinan kegagalan yang jauh lebih tinggi. Anda akan mulai dengan tes berprioritas tinggi dan turun ke tes berprioritas rendah. Prioritas akan ditentukan oleh fungsionalitas produk serta keterlibatan pengguna.

Di bawah ini adalah struktur air terjun prioritas: 

  • Prioritas 0: Kasus uji paling kritis mencakup semua fungsi inti.
  • Prioritas 1: Fitur penting, tetapi bukan bagian dari fungsionalitas inti.
  • Prioritas 2: Uji kasus yang terkait dengan utang teknis. 

Langkah 5: Menjalankan Kasus Uji

Akhirnya, saatnya untuk mengeksekusi setiap kasus uji satu per satu untuk melihat apakah produk bekerja seperti yang diharapkan atau tidak. Anda dapat melakukan pengujian manual atau otomatis sesuai kebutuhan. Menggunakan alat fungsional seperti Selenium, QTP, Watir, dan lainnya memungkinkan Anda melakukan pengujian regresi lebih cepat.

Kapan melakukan Pengujian Regresi?

Pengujian regresi diperlukan setelah kemampuan atau peningkatan baru diimplementasikan ke basis kode atau aplikasi saat ini. Ini memastikan bahwa setiap fungsionalitas baru atau modifikasi pada aplikasi yang ada berhasil dan bebas dari bug dan kesalahan. Pengembang dan penguji sering mengalami kesulitan menemukan semua utas kode, dengan risiko tinggi masalah ketidakcocokan perangkat lunak. Akibatnya, melakukan tes regresi pada basis kode (atau aplikasi) mereka memungkinkan mereka untuk menemukan kekurangan lebih cepat dan memberikan aplikasi dengan risiko yang lebih kecil.

Saat penerapan membutuhkan waktu lebih lama dari yang diharapkan, pengujian regresi berguna. Dalam hal ini, penguji harus menjalankan tes Regresi setiap hari. Ini juga lebih baik untuk melakukan tes Regresi setelah pengujian fungsional untuk rilis mingguan.

Pengujian regresi lebih penting ketika beberapa fitur diperbarui. Pengujian regresi dapat membahayakan fungsionalitas basis kode saat ini. Selain itu, memperbaiki satu masalah dapat menyebabkan masalah lain. Dalam skenario ini, Anda mungkin menggunakan kombinasi pengujian debug dan regresi untuk memastikan bahwa semuanya bekerja dengan benar.

5 Alat Terbaik untuk Pengujian Regresi:

Ada alat untuk hampir semua hal di pasar saat ini. Beberapa alat yang dapat membantu Anda dengan siklus pengujian regresi Anda meliputi:

  1. Selenium – Ini adalah salah satu alat yang paling terkenal dan kuat di pasar untuk pengujian regresi. Ini menawarkan fleksibilitas dan kompatibilitas yang luar biasa dengan berbagai browser yang berbeda. Juga, ini mendukung banyak bahasa pemrograman, kerangka kerja, dan perpustakaan. 
  2. Penguji Fungsional Rasional IBM – Alat ini adalah cinta pertama untuk penguji otomatisasi di seluruh dunia. Alat komersial ini mendukung berbagai macam aplikasi dan mampu membuat berbagai jenis skenario dengan cepat. 
  3. Pengujian Fungsional Terpadu Fokus Mikro (UFT) – Sebelumnya dikenal sebagai Quick Test Professional, UFT adalah salah satu alat pengujian paling populer. Ini terkenal karena fitur perekaman aktivitasnya yang memungkinkan pengguna untuk merekam aktivitas mereka dan selanjutnya mengubahnya menjadi skrip. 
  4. Testsigma – Ini adalah alat pengujian regresi yang menyarankan kasus pengujian yang relevan dan/atau terpengaruh setelah perbaikan bug atau perubahan kode. Ini adalah alat pengujian tanpa skrip yang mudah yang memungkinkan Anda menjalankan pengujian tepat setelah check-in pertama dalam sprint. 
  5. Sahi Pro – Ini adalah alat yang ideal untuk pengujian regresi otomatisasi. Ini menawarkan berbagai fitur seperti suite berbasis data, laporan email, dan kerangka kerja Excel bawaan. 

Regresi Vs Pengujian Ulang

Kebanyakan orang salah memahami konsep pengujian regresi dan pengujian ulang menjadi sama. Itu sebenarnya tidak benar. Mereka adalah dua konsep yang sangat berbeda. 

Pengujian RegresiPengujian Ulang
Pengujian regresi dilakukan untuk menganalisis pengaruh perubahan kode baru pada aplikasi.Pengujian ulang dilakukan ketika kasus uji gagal untuk mengonfirmasi bahwa ia lolos dalam eksekusi akhir.
Verifikasi cacat bukan bagian dari pengujian regresi. Verifikasi cacat adalah bagian dari pengujian ulang.
Anda juga dapat melakukan pengujian otomatisasi saat melakukan pengujian regresi karena pengujian manual bisa sangat mahal dan memakan waktu.Anda tidak dapat melakukan pengujian otomatisasi saat melakukan pengujian ulang. 
Pengujian regresi dijalankan hanya jika kode atau lingkungan kerja diubah.Pengujian Ulang tidak ada hubungannya dengan modifikasi. Itu mengeksekusi cacat di bawah kode dan keadaan yang sama.
Pengujian Regresi juga dikenal sebagai pengujian generik.Pengujian Ulang lebih merupakan pengujian yang direncanakan. 

Pengujian Regresi dan Metodologi Agile

Anda pasti pernah mendengar istilah "pengembangan perangkat lunak tangkas" sebelumnya. Metode tangkas, seperti yang Anda tahu, didasarkan pada teknik inkremental dan iteratif. Sprint adalah iterasi pendek yang menghasilkan produksi perangkat lunak atau produk baru. Banyak sprint sama dengan banyak iterasi, dan perubahan kode sumber mungkin merupakan tambahan atau peningkatan dengan fungsionalitas baru di setiap tahap. Pengujian regresi adalah di mana peran ini berperan. 

Tim yang gesit harus membuat rangkaian uji regresi dari awal siklus pengembangan produk dan mempertahankannya selama ini. Ada dua cara untuk melakukan pengujian regresi di tangkas: 

  • Regresi Tingkat Sprint: Jenis regresi ini digunakan untuk menilai pengaruh fungsionalitas baru yang ditambahkan atau ditingkatkan dalam sprint terbaru. Untuk tujuan ini, Anda harus memilih kasus uji berdasarkan fitur baru produk.
  • Regresi ujung ke ujung: Anda akan ingin melalui setiap kasus uji dan menjalankannya lagi, hanya untuk memastikan semua fungsi produk dasar berfungsi seperti yang diharapkan. 

Pengujian regresi sangat penting ketika menggunakan pendekatan tangkas karena memerlukan iterasi pengembangan yang cepat. Oleh karena itu, pengujian regresi harus dilakukan secara teratur, yang membuatnya memakan waktu bagi para ahli QA. Alih-alih itu, pengujian regresi dalam gaya tangkas dibantu oleh otomatisasi. Ini memungkinkan Anda menghemat waktu dan menemukan kekurangan yang sering terjadi.

Praktik Terbaik untuk Penguji Regresi

Pengujian regresi adalah proses pengujian aplikasi Anda setelah selesai untuk memastikan bahwa itu bebas dari bug. Namun, saat aplikasi Anda menjadi lebih kompleks, jumlah kasus uji yang diperlukan akan meningkat. Akibatnya, Anda akan memerlukan solusi pengujian berbasis cloud yang dapat diperluas dengan kebutuhan pengujian Anda.

Beberapa praktik terbaik untuk penguji regresi meliputi:

  • Buat situasi kasus uji terperinci untuk pengujian regresi.
  • Perbarui file kasus uji dengan situasi baru dan lakukan pengujian regresi di atasnya.
  • Buat prosedur standar untuk pengujian berulang secara teratur.
  • Identifikasi teknologi atau fungsionalitas yang berisiko karena peningkatan atau modifikasi baru-baru ini.
  • Setelah setiap kompilasi kode baru berhasil, lakukan pengujian regresi.
  • Berdasarkan model bisnis perangkat lunak aplikasi, merancang pendekatan pengujian regresi.
  • Bandingkan respons aktual dengan respons yang diharapkan/sebelumnya untuk validitas.
  • Integrasikan pengujian regresi otomatis ke dalam integrasi berkelanjutan atau proses pengiriman Anda; ini akan memungkinkan Anda untuk memastikan bahwa modifikasi kode baru tidak merusak fungsionalitas yang ada dan bahwa setiap regresi diidentifikasi dan diperbaiki sesegera mungkin.
  • Buat prosedur pengujian regresi dan pastikan semua orang di proyek mengetahuinya; ini akan membantu Anda dan tim Anda dalam menguji semua modifikasi secara memadai.
  • Mengidentifikasi modifikasi atau peningkatan pada modul aplikasi yang ada yang akan berdampak pada kemampuannya; ini akan membantu Anda dalam memfokuskan upaya pengujian regresi Anda di area tersebut.
  • Pastikan bahwa perubahan atau peningkatan tidak merusak fungsionalitas dengan menggunakan pengujian manual dan otomatis; ini akan membantu Anda mendeteksi regresi yang disebabkan oleh perubahan atau peningkatan.

Kesimpulan

Perubahan adalah bagian dunia yang tak terhindarkan. Ini adalah tugas yang mustahil untuk menghindari mereka. Tetapi Anda dapat memastikan bahwa perubahan tersebut tidak memengaruhi aplikasi yang Anda kembangkan dengan cara yang merugikan. Pengujian regresi adalah cara untuk melakukan itu. Ini memastikan kualitas produk Anda lebih baik dan produk Anda berfungsi dengan baik bahkan setelah melakukan beberapa perubahan. Ada banyak alat di pasar yang dapat membantu Anda mempermudah pekerjaan Anda. Jadi, pilihlah dengan bijak, dan semua yang terbaik!

Jangan lupa untuk membagikan postingan ini!

Perangkat Lunak Pintu Rasional IBM
Atasan

Memanfaatkan AI untuk Mempercepat Pengembangan & Kepatuhan yang Penting bagi Keselamatan

22 Februari 2024

11 pagi EST | 5 WIB | 8 PST

Fernando Valera

Fernando Valera

Pembicara Utama

Fernando Valera

Fernando Valera

Pembicara Utama

Melepaskan Kekuatan AI: Mempercepat Pengembangan Penting Keselamatan dan Memastikan Kepatuhan

Jelajahi aplikasi inovatif, tantangan, dan masa depan AI yang menjanjikan di sektor penting ini.